Ngotot Bangun Tembok Pembatas Imigran, Trump Gencar Minta Dana

oleh

garudaonline, Jakarta: Presiden Amerika Serikat Donald Trump berharap hasil Pemilihan Umum Sela nantinya tidak akan menghalangi niatnya untuk membangun tembok di perbatasan Amerika guna mengatasi masalah ribuan imigran yang masuk ke negaranya tanpa status hukum yang jelas. Dia berharap kongres nantinya bisa tetap mendanai proyek ambisiusnya tersebut.

Berbicara kepada wartawan di Gedung Putih sesaat setelah Pemilihan Umum Sela selesai, ia tetap meminta kepada anggota parlemen AS menyetujui permohonan anggaran yang diajukan pemerintahannya guna membangun tembok tersebut.

“Kami membutuhkan dinding, banyak orang Demokrat tahu kami membutuhkan dinding, dan kami hanya harus melihat apa yang terjadi.” katanya seperti dikutip dari Reuters, Kamis (8/11).

Trump masih optimis bisa mendapatkan dukungan untuk mewujudkan mimpinya tersebut walaupun Partai Republik tempatnya bernaung kalah suara dengan kubu Demokrat di DPR AS. Menurutnya, kubu Demokrat masih akan berpotensi untuk dia ajak kerja sama dalam membangun tembok pemisah tersebut.

Selain masalah pembangunan tembok di perbatasan, Trump mengatakan pihaknya juga akan mengajak kerja sama Demokrat untuk membuat peraturan soal perusahaan media sosial yang selama ini ia sering anggap telah seenaknya mengeluarkan tuduhan tanpa bukti dan cenderung bias. Ia mengakui pengaturan tersebut nantinya bisa membahayakan.

“Percaya atau tidak, saya orang yang benar-benar menyukai kebebasan berbicara. Banyak orang tidak mengerti itu, tetapi saya adalah orang yang sangat percaya. Dan ketika Anda mulai mengatur, banyak hal buruk dapat terjadi,” kata Trump.

Pemilu Sela yang dilakukan di AS Selasa (7/11) kemarin memberikan perubahan komposisi suara di DPR AS yang selama delapan tahun belakangan mayoritasnya banyak dikendalikan oleh Partai Republik. Maklum dari hasil pemilu kali ini, suara mayoritas yang sebelumnya di pegang oleh Partai Republik diambil alih oleh Demokrat.

Dengan kursi mayoritas tersebut, Demokrat sekarang berpeluang untuk memimpin komisi di DPR AS yang menyelidiki upaya penghindaran pajak yang diduga pernah dilakukan Trump.

Jika upaya tersebut dilakukan Trump mengatakan dirinya tidak akan tinggal diam. Ia menyatakan akan melawan jika Demokrat menggunakan kekuatannya di DPR untuk menekan pemerintahannya.

Demokrat sekarang akan memimpin komite-komite DPR yang dapat memeriksa pengembalian pajak presiden, yang ia menolak untuk diserahkan, kemungkinan konflik kepentingan bisnis dan kaitan apa pun antara kampanye pemilu 2016 dan Rusia, masalah yang sedang diselidiki oleh Penasihat Khusus AS Robert Mueller. (cnn/voshkie)

Berikan Komentar